Features Title Here. Consectetur adipisicing

Features Content Here. Sit amet, consectetur adipisicing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua. Ut enim ad minim veniam, quis nostrud exercitation ullamco laboris nisi ut aliquip ex ea commodo consequat.

Good Good Bye

Thursday, February 20, 2014

Buku di tangan, mata tengok geng RunningMan beraksi. Dalam dok gelak happy sorang-sorang, boleh pulak teringat terkenang terimbas kembali dan macam-macam ter lagi lah yang sama waktu dengannya. Gara-gara baca artikel (ke?) dalam Kitab Terfaktab Konotasi Rasa. Sekadar berkongsi pengalaman perpisahan. Mungkin boleh buat karangan?

***

Petang itu rumah dikunjungi Mak Tam dan Pak Tam. Niatnya menjemput walimah anak sedara belah Mak Tam yang juga sang mantan belahan jiwa aku satu masa dulu. Punya tak cool bercinta dengan sepupu sepapat. Aku buat-buat tak dengar apa yang mak dengan adik dan adik iparnya berbual. Malas aih nak ambil tahu.

Beransur pulang Mak Tam dan Pak Tam, aku gagahkan diri tengok kad undangan. Warna hijau muda. Tertulis nama dia dengan pengganti aku. Pengganti yang ditakdirkan jodoh dia. Nama sedap. Aku syak mesti cantik juga orangnya. Ahh, memang cantik pun. Pernah aku tengok gambar pertunangan mereka.

---

"Awak, mana gambar tunang? Nak tengok!" over jugak la aku berlakon cool time tu.

"Nah, tengok la" dia lagi selamba badak. Album gambar aku selak satu persatu. Kata terpaksa tapi senyum bukan main lagi. Hati jeles berbicara.

"Cantiknya dia!" konon teruja tapi tahan ja sebak.

Selesai upacara membelek gambar, kini tiba giliran upacara mengembalikan kenangan. Barang-barang pemberian dia aku pulangkan. Ada la beberapa barang. Tak berapa nak ingat dah apa barang tu. Tapi yang paling syahdu adalah duit seringgit yang separuh ada pada aku dan separuh ada pada dia. Konon-konon nak cantum semula jika kami bersama. Indahnya angan-angan.

Masa pulangkan barang-barang dia lagi teruk aku kena berlakon cool. Tahan air mata supaya tak tumpah depan dia. Tapi tak tahan lama pun. Berpaling ja membelakangkan dia, terus pecah empangan air mata. Tanpa dipaksa-paksa. Tu la dia penangan cinta pertama yang kegagalan. Tu lah kali terakhir aku bertentang mata sebelum dia bergelar suami orang.

---

Kad undangan aku kembalikan ke meja. Taubat aku tak pi aih kenduri hang! Kaki terus melangkah ke dapur cari makan sambil lap air mata.

***

Lebih kurang camtu la kisahnya perpisahan yang pertama. Yang lain-lain aku karang dalam entri lain la pulak. Bertambah la jugak entri bulan ni. Hahaha. Ok, nak sambung tengok Kwang Soo oppa.


P/s : Perpisahan mungkin adalah suatu permulaan. Permulaan bagi yang baik atau buruk? Haaa, itu yang kita tak tau.