Features Title Here. Consectetur adipisicing

Features Content Here. Sit amet, consectetur adipisicing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua. Ut enim ad minim veniam, quis nostrud exercitation ullamco laboris nisi ut aliquip ex ea commodo consequat.

Air Mata Hari Jadi

Friday, May 4, 2012

Sangka Hanie, aku tak suka. Sangka Hanie itu semua tiada makna bagi ku. Tapi ternyata sangkaan  Hanie meleset. Ternyata Hanie salah mentafsir. Andai masa lalu itu pahit, jangan terus menghukum masa depan yang belum berlaku. Bak kata Ukays, yang pahit akan manis jua akhirnya :)

***

"Hepi besday sayang!" menjerit kuat Hanie di telinga aku. Maximum volume Hanie kasi. Dia ingat aku pekak barangkali. Kadang-kadang perangai kanak-kanak dia tu la yang buat aku terhibur. Boleh buat aku tersenyum sendiri. Siapa sangka Hanie si gadis kasar yang aku kenal itu juga berhati tisu. Pantang ada salah sikit bukan main panjang muncungnya. Nak dipujuk selalu katanya.

Dan hari ini 1 Mei cuti sempena Hari Pekerja juga hari istimewa buat aku. Cukup 29 tahun. Cukup matang aku rasa untuk membina masa depan. Misi hari ni mahu manfaatkan masa yang ada sebaiknya. Tiada makanan mahal di restoran mewah. Cukup sekadar mengisi perut dengan nasi campur bersama ikan bakar di warung tepi jalan. Sekali sekali Hanie mengelap peluh yang membasahi dahi. Kesian plak aku tengok. Sengaja aku pilih kedai di situ. Sambut birthday dengan ikan bakar bersama insan tersayang. Ok jugak kan?

Usai makan. Aku mengajak Hanie berjalan-jalan sekitar ibu kota mencuci mata. Melewati gerai menjual bunga segar. Terpaku Hanie di situ melihat-lihat ros merah. Jangan harap aku nak beli dengan dia. Aku lebih suka buat kejutan. 

"Kak, ambil la. Segar lagi ni" anne kedai mempelawa.

"Tak pa, saya dah ada! Hehe.." Hanie membalas. Aku tersenyum.

***

Imbas kembali

"Tq ye awak. Hari ni birthday awak tapi saya plak yang dapat hadiah" 

"Sama-sama. Saya suka tengok awak gembira. Kalau boleh tiap kali jumpa saya nak bagi bunga tau. Tapi sedih la saya tak dapat hadiah. Orang tu tak nak bagi pun kan"

"Alaaa....."

Aku sengaja usik Hanie. Nak tengok muncung dia panjang mana. Padahal aku tak kisah pun semua tu. Yang penting dia ada dengan aku di hari jadi.

***

Sebelum pulang, singgah sebentar di restoran kegemaran di KL Sentral. Membasahkan tekak setelah penat mengharungi panas. Apa yang aku perasan setiap kali melepak di situ pasti ada ja benda yang Hanie nak bahaskan dengan aku. Sambil makan sambil gaduh. Ni lagi satu perangai Hanie yang buat aku geram. Dia punya mulut kalau boleh membebel, mengalahkan mak nenek! Tapi kalau dah habis modal nak kenakan aku, mula la nak merajuk. Oh my Hanie!

"Ok. Kalau camni selalu lain kali tak nak dah la datang kedai ni" aku cuba mematikan hujah Hanie. Lagi dibiarkan lagi panjang dia nak berdebat.

"Hm, ok. Orang diam la. Tapi pejam mata sat please"

"Ada apa ni?"

"Orait, 1...2...3...taraaaaa!"

Terkedu aku seketika. Terdiam tak mampu terkata apa. Sekeping kad ucapan hari lahir mampu buat aku menitiskan air mata. Terasa aura keikhlasan di sebalik usaha buatan tangannya itu. Aku terharu.

"Terima kasih sayang..." hanya itu terluah dari mulut ku. Dan air mata terus mengalir.


p/s : Ternyata usaha sendiri kali ini lebih berbaloi. Usaha yang ikhlas pasti menyentuh hati. Selamat hari lahir kamu yang selalu ku rindu :)

p/s : Susah jugak nak menulis dari mata seorang lelaki. Muahaha! Errr, ok ka?

2 komen:

aDisH.sHidA said...

amboooooooooooooooooooi bahagia nya depa....mula2 kak konpius...budak nie ckp sendiri ke pa...hahaha..bila masuk part birthday dah tau dah...


semoga bahagia milik kalian..

selamat hari lahir izam

::Miss Pikon:: said...

haha.. maknanya sy xblh menulis dr kaca mata lelaki.. or bhs mudah kna tulis as dri sndr ja la..