Features Title Here. Consectetur adipisicing

Features Content Here. Sit amet, consectetur adipisicing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua. Ut enim ad minim veniam, quis nostrud exercitation ullamco laboris nisi ut aliquip ex ea commodo consequat.

Hilang

Thursday, November 15, 2012

Sejak sebentuk cincin tersarung di jari, mau dibeleknya sehari 24 jam cincin tu. Bukan cincin emas putih idamannya pun. Tapi ntah kenapa teruja sangat nampaknya.

"Oi, dok belek ja cincin tu. Ingat boleh kenyang?" jerkah Baby teman gaduh Hanie.

"Biaq la. Dengki! Hang la plak pi masak hari ni. Gue malas." balas Hanie.

Kebiasaannya memang la Hanie yang masak tiap kali balik kampung. Sejak dua menjak ni jadi malas plak dia. Berangan ja memanjang. Maklum la hati berbunga-bunga. Bila diceritakan ke mak perihal cincin tu bukan main excited lagi mak. Dah merancang itu ini untuk majlis yang ntah-ntah tak wujud pun. Alahai mak!

****

"Dikesempatan yang ada ni kalau boleh cepat-cepatlah kita settlekan mana yang boleh. Contohnya pi kursus kawen, cari baju nikah, amek borang. Amacam, ok tak? Paling kurang pun time u cuti ni kita dapat baju nikah pun dah ok."

Bukan main bersemangat dan terujanya Hanie dengan perancangan masa depan. Macam nak menikah esok. Izam pun apa kurangnya, awal-awal lagi dah beli kain sampin. Terbahak-bahak ketawa Hanie bila diberitahu. Padahal banyak lagi urusan penting yang perlu diselesaikan. Masing-masing dah sibuk merancang itu ini, dari busana sampailah ke majlis tu nanti.

Tapi sehebat mana pun perancangan kita, Yang Maha Berkuasa lebih layak menentukan segalanya. Panas yang Hanie sangka sampai ke petang, rupanya hujan di tengahari. Hubungan tanpa nama yang dibina akhirnya berdepan dengan dugaan yang maha hebat. Hebatnya dugaan tu sampai tak mampu diceritakan kepada sesiapa.

"Kenapa ni, macam ada masalah ja?" naluri seorang mak memang pandai meneka. Hanie hanya mampu tersenyum hambar.

'Apa yang aku rasa biarlah terbuku saja di hati. Aku belum bersedia nak berkongsi dengan sesiapa'

****
Remuk hati setiap kali melihat baju kurung moden kuning cair yang tergantung elok dalam almari. Kalau ikutkan hati yang kecewa, mau disiat-siat baju tu. Kemudian bakar sampai jadi abu. Dengan harapan rasa sakit hati akan hilang bersama debu-debu yang beterbangan. Cincin yang selalu dipakai pula terasa mahu digadai saja. Dapat jugak buat duit.

Tapi semua itu hanya bermain di minda. Mana mungkin Hanie tegar melakukannya dengan perasaan sayang masih berbaki di hati. Dengan baki yang sedikit itu, Hanie terus menyimpan harapan. Sayang seribu kali sayang, harapan yang dibina sekali lagi hancur berkecai. Dan kali ini, Hanie tekad melenyapkan segala perasaan sayang yang ada. Kini dirinya bagai seorang insan yang hilang naluri!

"Tak!"

Itulah jawapan Hanie bagi setiap pertanyaan Izam yang berkaitan hati dan perasaannya. Biar sama-sama sakit hati. Baru adilkan? Ah, tak perlu berbicara tentang adil. Semakin galau hati jadinya.

****

Setiap pagi seperti kebiasaannya jam dan cincin dicapai sebelum keluar rumah. Tapi pagi itu hanya jam yang ada di atas meja. Puas dicari, puas diselongkar, malangnya cincin yang dicari masih belum kelihatan. Macam orang gila dibuatnya. Sampai dalam sampah pun dicari. Bila menyedari usahanya itu hanya sia-sia, Hanie terus berputus asa mencari.

'Ya Allah, adakah ini caranya Kau menolong aku lupakan dia? Andai benar ini pertolongan dari Mu, aku redha. Cuma aku mohon Ya Allah, tolong hilangkan segala rasa di hatinya juga' berdoa Hanie dengan deraian air mata.


p/s : Jangan nangis, tak sedih pun :)

8 komen:

luqman zakaria said...

tersentuh bile bace..tapi jgn risau..xnangis nih..hheheh..anyway..bersabar k:)

CikSpek said...

luqman zakaria : hehe. tak pandai pn sebenarnya nk karang ayat yg menyentuh hati.

H Y D E said...

hanie, tacing ni. cincin tu dah hilang ke? :(

CikSpek said...

naim : Yup. hilang dgn penuh misteri.

H Y D E said...

saja Tuhan nak Hanie lupakan hal tu kot.

Mohammad Hadzri said...

hanie..mungkin disebalik kehilangan tu ada maksudnya..Allah nak permudahkan segala nya yg berkaitan hati dan perasaan awak tu

kiera'sakura said...

hurm sedih pulak kami membacanya huuuu mungkin itu caranya kan. sabar ye

Iffah Afeefah said...

hurmm adakah laki tu main kayu tige?

jahat sngt